Tuesday, March 5, 2024
Depan > Pemerintahan > BPPKAD Gelar Bimtek Aplikasi SIM Gaji Taspen Berbasis Web

BPPKAD Gelar Bimtek Aplikasi SIM Gaji Taspen Berbasis Web

Reporter : Syamsul Akbar
KRAKSAAN – Badan Pengelolaan Pendapatan, Keuangan dan Aset Daerah (BPPKAD) Kabupaten Probolinggo menggelar bimbingan teknis (bimtek) aplikasi SIM Gaji Taspen berbasis web di Auditorium Madakaripura Kantor Bupati Probolinggo, Senin hingga Rabu (13-15/3/2023).

Kegiatan ini diikuti oleh 130 orang peserta terdiri dari operator gaji dan bendahara gaji dari semua OPD (Organisasi Perangkat Daerah) di lingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Probolinggo. Selama 3 hari mereka mendapatkan materi dan praktek tentang aplikai SIM Gaji berbasis web dari narasumber PT Taspen pusat dan Cabang Malang.

Kepala Bidang Perbendaharaan BPPKAD Kabupaten Probolinggo Siti Suprihati Wahyuningsih mengungkapkan bahwa selama ini Pemkab Probolinggo memakai aplikasi dekstop yang terkadang anaknya berusia 21 tahun lebih tidak dapat tunjangan. Namun ternyata masih mendapatkan tunjangan. Tetapi dengan aplikasi SIM Gaji ini sudah terkunci.

“Apabila melampirkan keterangan masih kuliah nantinya bisa terbuka lagi sampai usia maksimal 25 tahun. Biasanya kalau yang lama itu jalan terus, tetapi yang baru terkunci,” ujarnya.

Dengan adanya aplikasi SIM Gaji berbasis web jelas Yuni, banyak pembenahan terkait daftar keluarga. Insya Allah dengan demikian sudah mulai tertib. Saat ini sedang diintegrasikan dari dekstop ke web.

“Pembenahan data kita tunggu sampai tanggal 15 April 2023. Artinya data keluarga sudah fiks semua. Karena mulai Mei 2023 kita sudah memulai pakai SIM Gaji berbasis web. Harapannya ke depan untuk OPD lebih tertib melakukan rekon dengan keuangan agar menertibkan tunjangan. Sekarang sudah tidak ada double dan tidak ada double tunjangan,” terangnya.

Sementara Kepala BPPKAD Kabupaten Probolinggo Dewi Korina mengatakan pada tahun 2023 ini Pemerintah Kabupaten Probolinggo melalui Badan Pengelolaan Pendapatan, Keuangan dan Aset Daerah berupaya menuju era digitalisasi yang ditandai dengan penggunaan beberapa aplikasi yang berbasis web dimulai dengan aplikasi SIPD terintegrasi, aplikasi e-BMD dan yang akan dilakukan dalam waktu dekat adalah aplikasi SIM Gaji.

“Dalam pelaksanaannya sejak tahun 2006 hingga 2023 ini, kita masih menggunakan aplikasi SIM Gaji yang diproduksi atau dikelola langsung oleh PT Taspen baik pusat maupun Cabang Malang berbasis dekstop,” katanya.

Menurut Dewi, bendahara gaji ataupun pembuat daftar gaji mempunyai peran yang sangat penting dalam mendukung pengelolaan keuangan daerah. Karena anggaran gaji dan tunjangan pegawai ASN tahun 2023 sangat besar atau hampir 25% dari belanja daerah APBD Kabupaten Probolinggo.

“Dengan besarnya belanja pegawai dan tunjangan ASN ini, maka harus didukung oleh suatu aplikasi/program yang bisa menjadi komponen pendukung dari pengelolaan keuangan yang transparan, akuntabel, efektif dan dapat dipertanggungjawabkan,” jelasnya.

Dewi menerangkan aplikasi SIM Gaji Taspen berbasis web ini telah mengalami beberapa perubahan dibandingkan SIM Gaji Taspen berbasis dekstop. Perubahan tersebut antara lain tidak ada lagi double tunjangan baik tunjangan keluarga, anak atau lainnya. “Oleh karena itu nantinya dengan diterapkannya aplikasi ini juga akan dapat terintegrasi dengan aplikasi SIAP-BKPSDM, aplikasi SIPD dan lainnya,” pungkasnya. (wan)