Monday, July 26, 2021
Depan > Kemasyarakatan > Pelayanan Operasional RSUD Waluyo Jati Kraksaan Tutup Sementara Selama Tiga Hari Kedepan

Pelayanan Operasional RSUD Waluyo Jati Kraksaan Tutup Sementara Selama Tiga Hari Kedepan

Reporter : Syamsul Akbar
KRAKSAAN – Terhitung sejak Rabu tanggal 19 Agustus 2020 mulai pukul 00.00 WIB, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Probolinggo akan melakukan penutupan sementara pelayanan operasional di RSUD Waluyo Jati Kraksaan. Penutupan ini dilakukan karena ada keluarga besar dari rumah sakit tersebut terkonfirmasi positif COVID-19.

Juru Bicara Ketua Satuan Tugas (Satgas) Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Probolinggo dr. Anang Budi Yoelijanto mengungkapkan penutupan sementara pelayanan operasional di RSUD Waluyo Jati Kraksaan ini akan dilakukan selama tiga hari mulai tanggal 19 hingga 21 Agustus 2020. Rencananya, Sabtu tanggal 22 Agustus 2020 rumah sakit bisa operasional kembali.

“Sesuai arahan dari Ketua Satgas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Probolinggo, kami akan melakukan sterilisasi dan disinfeksi seluruh ruangan RSUD Waluyo Jati Kraksaan untuk kepentingan masyarakat dan tenaga kesehatan serta tracing kepada kontak-kontak erat,” katanya.

Demi optimalnya proses ini jelas Anang, maka pelayanan operasional untuk sementara akan dialihkan kepada rumah sakit terdekat. Tetapi penutupan operasional ini hanya untuk kasus rawat jalan dan gawat darurat. “Untuk kasus yang dirawat inap masih tetap dilakukan perawatan di rumah sakit. Jadi hanya untuk kasus-kasus baru untuk sementara dialihkan kepada rumah sakit terdekat,” jelasnya.

Anang meminta agar masyarakat tidak perlu takut dan ragu untuk datang ke rumah sakit swasta. Bahkan untuk masyarakat miskinpun tidak usah takut walaupun ke rumah sakit swasta dan tetap akan dilayani dengan baik. “Kalau mempunyai BPJS tetap tidak berbayar di rumah sakit-rumah sakit swasta. Kita sudah menyampaikan bahwa yang miskin tetap akan gratis seperti biasanya karena semua akan ditanggung oleh Pemerintah Daerah,” tegasnya.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Probolinggo ini kembali menegaskan bahwa penutupan sementara ini hanya berlaku bagi pasien baru untuk kasus rawat jalan dan gawat darurat. Sementara untuk pasien yang sudah dirawat inap tetap akan dilayani dengan baik. “Jangan ragu untuk datang ke rumah sakit swasta karena kita sudah menyampaikan kepada seluruh direktur rumah sakit yang ada,” pungkasnya. (wan)

cww trust seal